Faith_bian Pensiun Dari Dota 2, Ungkap Mimpi Utama Yang Memerlukan 20 Tahun Untuk Dicapai

PSG.LGD's Faith_bian at TI10

Zhang “Faith_bian” baru-baru ini pensiun dari Dota 2, Ruida, yang terakhir bermain untuk PSG.LGD Crown Gaming di The International 2022. Ia mengatakan bahwa dia beralih dari keyboard game ke keyboard musik.

Saat berbicara dengan pemenang TI dua kali Johan “N0tail” Sundstein dan Sébastien “Ceb” Debs selama podcast Monkey Business OG, pemain pro China tersebut mengungkapkan bahwa dia ingin menjadi seorang pianis setelah menghabiskan delapan tahun terakhir berkompetisi di Dota 2.

Faith_bian bermimpi untuk memainkan Goldberg Variations karya Johann Sebastian Bach, BWV 988, sebuah komposisi musik yang dianggap sebagai salah satu aransemen yang paling mendalam dan menantang untuk ditampilkan.

Faith_bian bercita-cita menampilkan mahakarya musik setelah karier Dota 2-nya

PSG.LGD Faith_bian at the TI11 Playoffs

Saat ditanya oleh CEO OG, JRM Luna, apakah Faith_bian benar-benar pensiun dari Dota 2, juara TI6 itu berbagi bahwa dia tidak berencana untuk kembali ke permainan kompetitif.

“Saya ingin melakukan apa yang saya katakan, dan saya pikir saya sudah cukup bermain,” katanya.

Sebaliknya, atlet profesional Tiongkok ini ingin mencapai tujuan baru yang akan menghabiskan sebagian besar waktunya setelah pensiun.

“Saya memiliki impian seumur hidup untuk bermain piano dan menampilkan mahakarya,” jelasnya. “Saya berharap bisa memainkannya setelah 20 atau 30 tahun.”

“Ini adalah bagian yang sangat sulit,” lanjutnya. “Semua pianis terbaik dan terhormat ingin memainkannya.”

Menurut Faith_bian, dia selalu menyukai musik dan, dalam dua tahun terakhir, kecintaannya pada musik klasik memuncak. “Saya suka 855Gaming Variasi Goldberg,” katanya. “Saya mendengarkannya berkali-kali dimainkan oleh pianis yang berbeda.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *